Wednesday, September 24, 2008

Secapa Polri Sukabumi





Secapa Polri Sukabumi adalah sekolah cbagi calon perwira Kepolisian RI. Peserta didiknya berasal dari seluruh pelosok tanah air. Terletak di jalan Bhayangkara, Secapa Polri ini terletak sekitar 5 kilometer dari pusat kota Sukabumi.

Bagi masyarakat umum, mendengar nama Secapa berarti adalah suasana lega, sejuk dan rindang. Di sini jika tidak ada acara intern Secapa, masyarakat dapat dengan leluasa memanfaatkan ruang-ruang terbuka seprti lapangan Rekonfu untuk berolah raga, atau hanya jalan-jalan. Suasana yang bersih dan rapi menambah rasa betah berlama-lama di situ.

Di sini juga terdapat gedung pertemuan Anton Sujarwo dan beberapa lapangan olah raga yang dapat dimanfaatkan oleh warga umum, tapi dengan terlebih dulu meminta ijin dan membuat janji.

Untuk mencapai kompleks Secapa gak susah kok. Tinggal naik angkot nomor 14 atau 15, langsung turun di Secapa.

Ngabuburit, leleumpangan, joging? Ka Secapa yuu...

Tuesday, September 23, 2008

Kawasan Pusat Kota Sukabumi : Kesemrawutan Jalan Harun Kabir



Jalan Harun Kabir adalah jalan penghubung antara wilayah selatan dengan utara Kota Sukabumi. Walaupun bukan jalan utama, tapi jalan ini dijamin paling ramai di Kota Sukabumi. Jalan ini didominasi oleh pejalan kaki bercampur aduk dengan segala macam model kendaraan yang ada di sini. Tak ketinggalan pedagang kaki lima dan parkiran kendaraan yang semakin menyemarakkan (baca : bikin semrawut alias riweuh) suasana jalan.

Mau bukti? Klik gambar di bawah ini untuk melihat keriweuhan jalan Harun Kabir ini.




video

Monday, August 11, 2008

Around Sukabumi : Perkebunan Teh Perbawati, Selabintana



Perkebunan Teh Perbawati terletak sekitar 12 km sebelah utara pusat Kota Sukabumi, atau sekitar 5 km sebelah utara tempat wisata Selabintana. Perkebunan ini adalah bagian dari PT Perkebunan Nusantara Kebun Goalpara yang memproduksi teh untuk dipasarkan di Indonesia maupun manca negara.
Jika kita ingin berkunjung ke Pondok Halimun yang merupakan salah satu pintu gerbang Taman Nasioal Gede Pangrango, kita pasti melewati perkebunan ini. Dan jika beruntung, pada waktu-waktu tertentu kita bisa berjumpa dengan para wanita pemetik teh yang sedang bekerja, sambil menikmati pemandangan hamparan kebun teh bak permadani hijau dilatarbelakangi Gunung Gede Pangrango yang berdiri dengan anggun.


Around Sukabumi : Air Terjun Curug Sawer



Air terjun Curug Sawer adalah salah satu dari sekian banyak air terjun di seputaran kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango. Untuk mencapai air terjun ini, kita dapat melalui pintu taman nasional di Situ Gunung, Kecamatan Kadudampit, Kabupaten Sukabumi. Sekitar 17 km dari pusat kota Sukabumi. Air terjun ini adalah bagian dari aliran sungai Cigunung yang akan bermuara dan bergabung dengan Sungai Cimandiri sekitar 25 km di sebelah selatannya.

Gunung Gede dan Pangrango


Foto Gunung Gede Pangrango, tampak bangunan-bangunan di Kota Sukabumi berada di bawah naungan gugusan kedua gunung ini.


Kota Sukabumi terletak di sebelah selatan gugusan rangkaian Gunung Gede (2958 meter di atas permukaan laut) dan Pangrango (3019 m dpl) yang menjadi Taman Nasional Gede Pangrango, yang merupakan taman nasional tertua di Indonesia.

Monday, August 4, 2008

Kawasan Alun-alun Kota Sukabumi




gambar foto udara Alun-alun dan Masjid Agung Kota Sukabumi dan sekitarnya

klik gambar untuk memperbesar


Alun-alun Kota Sukabumi adalah salah satu tempat yang dibangun sebagai cikal bakal awal terbentuk dan berkembangnya kota. Alun-alun ini juga digunakan sebagai patokan titik nol kilometer bagi kota Sukabumi terhadap kota lain.

Seperti halnya kota-kota lainnya di Pulau Jawa, tata ruang kotanya sudah pasti menyediakan ruang terbuka di salah sisi jalan utama. Ruang terbuka ini sebagai vocal point, atau bia disebut point of interest atawa penanda utama sebuah kota. Maka di sekeliling dibangunlah beberapa fasilitas publik yang penting. Untuk kota Sukabumi, dibangunlah Masjid Agung di sebelah barat alun-alun, Pendopo Kabupaten di sisi selatan, dan kantor penegak hukum (Kepolisian dan Kejaksaan) di sebelah timur. Untuk kota lain bisa berbeda, namun kesamaannya adalah letak Masjid Agung yang selalu di sebelah barat alun-alun, supaya sewaktu dilakukan ibadah besar, alun-alun dapat menampung luberan umat dari dalam Masjid.

Sebagaimana ruang terbuka lainnya, alun-alun mempunyai banyak fungsi yang lain, antara lain sebagai tempat bersosialisasi warga kota, berolahraga, paru-paru kota yang ditubuhi banyak tanaman, bahkan dapat digunakan pula sebagai tempat demonstrasi.

Pada awalnya, antara bangunan Masjid Agung dan alun-alun terdapat jalan yang melewati depan Masjid. Namun karena kebutuhan ruang untuk menampung umat yang semakin bertambah, maka jalan itu diubah menjadi bagian dari perluasan Masjid, dan alun-alun seolah menjadi pekarangannya. Saat ini alun-alun sudah menyusut ukurannya dari sebelumnya. Selain digunakan sebagai pelebaran jalan maupun di sekelilingnya maupu sebagai areal parkir kendaraan. Sudah saatnya perlu dilakukan usaha pembatasan usaha pemanfaatan alun-alun yang berpotensi menyebabkan alun-alun kehilangan fungsi vitalnya dan ciriu khas utama bagi kota Sukabumi. Menjadi sebuah kepedulian bagi kita semua bagi kelestarian alun-alun.

Lapangan Merdeka, Sukabumi





gambar foto udara Lapangan Merdeka Sukabumi dan sekitarnya

klik gambar untuk memperbesar


Siapa yang tak kenal dengan Lapangan Merdeka? Bagi warga Sukabumi tentu tak asing lagi dengan lapangan ini. Sebagian pasti sudah dengan sengaja mengunjungi lapangan ini, atau hanya sekedar lewat saja.

Lapangan Merdeka sebagai salah satu ruang terbuka public di kota Sukabumi memang popular dan akrab bagi warga kota. Di mana di tempat inilah berbagai aktivitas warga dilakuakn, baik yang resmi maupun tidak, terencana maupun insidentil, kolektif maupun individual. Segala aktivitas yang memerlukan ruang dan udara terbuka banyak dilakukan di lapangan ini.

Selain digunakan sebagai tempat upacara dan acara-acara resmi oleh pemerintah maupun pihak sekolah, lapangan ini juga digunakan sebagai tempat kegiatan umum seperti pameran dan pertunjukkan seni. Namun, lapangan ini lebih sering digunakan warga sebagai tempat berolahraga dan bersosialisasi. Selain lapangan terbuka, juga terdapat lintasan lari sepanjang sekitar 400 meter yang mengelilingi lapangan, kemudian terdapat lapangan basket, voli dan bulu tangkis. Lapangan ini terpadu dengan gelanggang olahraga tertutup yanbg terletak di sudut barat daya lapangan, pendopo sebagai tempat acara resmi di sebelah barat dan lapangan olah raga di sebelah barat laut lapangan.

Pintu masuk utama lapangan ini terletak di sebelah di timur yang menghadap ke Jalan Perintis Kemerdekaan. Dan ada beberapa pintu dan jalan lain yang menghubungkan ke Jalan Veteran di sebelah utara dan dengan Alun-alun di sebelah selatan.

Karena terletak di pusat kota, lapangan ini tak pernah sepi dari aktivitas penduduk. Di hari-hari biasa saat cuaca baik, aktivitas olahraga warga kota dimulai sejak fajar menyingsing sepanjang hari sampai menjelang maghrib di petang hari. Puncaknya adalah pada hari Minggu, ketika warga yang datang bisa berlipat kali mencapai jumlah ribuan orang. Hal itu menarik pedagang untuk menggelar dagangannya, mulai dari makanan sampai tanaman hias.

Sebagai warga Kota Sukabumi, kita patut bersyukur mempunyai ruang terbuka publik yang cukup representatif selain alun-alun. Tak banyak kota seperti Sukabumi yang mempunyai ruang terbuka lebih dari satu, yang lazimnya hanya terdapat berupa alun-alun saja. Sebagai bentuk syukur kita, mari kita turut menjaga lapangan Merdeka supaya tetap bersih dan rapi, sehingga nantinya anak cucu kita pun bisa berolah raga di situ.